seLamaT daTanG

sebuah cerita untuk diceritakan

Wednesday, October 1, 2014

Menggamit sejarah 30 September 2009

30 September adalah tarikh yang tak dapat dilupakan bilamana tarikh tersebut adalah sejarah tersendiri khasnya 5 tahun lalu. Sejarah yang senantiasa segar untuk diingati, bahkan tersimpan seribu satu pengajaran di balik peristiwa tersebut. Tarikh yang merupakan titik balik perjalanan panjang akan sebuah perjuangan. Perjuangan yang menuntut kesabaran dan kecekalan hati.

Pada 30 September 2009, gempa bumi besar melanda bumi sumatera khasnya di Padang. Di saat masyarakat sibuk beraktiviti di petang hari, tiba-tiba dikejutkan dengan gegaran besar melanda Padang. Gempa bumi ! Gempa bumi! Gempa bumi! Itulah pekikan dan laungan orang ramai yang sekian lama telah dibaluti dengan keresahan dan ketakutan pasca gempa bumi besar melanda Acheh.

Masyarakat Padang seakan histeria dan hilang tujuan. Gempa bumi yang tidak berkesudahan itu berlanjutan untuk satu tempoh yang lama diselangi gempa-gempa kecil. Ketakutan akan tsunami, tanah runtuh dan kepanikan telah menjadi bagian hidup masyarakat Padang ketika itu.

Tiada kata tepat mengambarkan perasaan pada ketika itu  kerana masing-masing masih berjuang menuntut sebuah kehidupan. Kemana-mana dapat dilihat orang ramai tidur di atas jalan,serta di padang terbuka. Bekalan letrik dan air terputus ibarat mengiyakan pepatah Melayu lama " ibarat jatuh ditimpa tangga".

Di balik kisah tersebut, tercatat misteri hikmah yang harus dirungkai oleh kita semua. Bukan hanya menyalahkan ia sebagai bencana alam, tapi menerima ia sebagai qada' dan qadar daripada Allah. Sebuah teguran untuk hambaNya agar selalu beringat. Bahkan jika ditelusuri setiap peristiwa tersebut, akan telihat seribu satu pengajaran.

Alhamdullilah, segala puji bagi Allah yang masih menyisakan sedikit peluang kepada hambaNya ini untuk terus berjuang dalam menggapai cita-cita. Cita-cita yang hanya dimulai dengan angan-angan tapi kini mampu direalisasikan dengan kerja keras tanpa henti.

Allah tidak akan menduga hambaNya di luar batas kemampuan hambaNya...




No comments:

Post a Comment